pembangunan-jembatan-layang-fly-over-ganefo-di-kecamatan-mranggen

Jembatan Layang Ganefo Mranggen Ditarget Rampung Pada Bulan September 2022

SEMARANG – Pembangunan jembatan layang (Fly Over) Ganefo di Kecamatan Mranggen-Demak mencapai 79 persen.

Ditargetkan flyover ini akan rampung pada Bulan September 2022.

Konstruksi kini difokuskan memasang glagar box baja atau steel box girder.

Pemasangan dilakukan pada jeda waktu perlintasan kereta api supaya tidak menggangu perjalanan kereta.

Kabid Wilayah Timur DPU Bina Marga Cipta Karya Agus Apriyanto mengatakan, pembangunan FO Ganefo bertujuan untuk mengurai kemacetan karena perlintasan kereta.

Ia mengatakan, jalur ganda kereta api Semarang-Surabaya terbilang padat, sementara ruas Ganefo (Semarang-Purwodadi) juga banyak dimanfaatkan warga.

Ia menyebut, pekerjaan di FO Ganefo kini fokus menyelesaikan pemasangan glagar boks baja (box girder steel) tepat di atas lintasan rel.

Rencananya akan ada enam glagar boks yang akan dipasang.

Berdasarkan kesepakatan dengan PT. KAI, pemasangan glagar boks dilakukan pada malam hari mulai pukul 22.00 hingga rampung pada sekitar pukul 03.00. Adapun pengerjaan dilaksanakan pada tanggal 20-22 dan pada tanggal 25-27 Juli 2022.

Oleh karenanya pada waktu tersebut, dilakukan rekayasa lalu lintas berupa buka tutup jalan.

“Waktunya tidak bisa sembarangan windows time (jeda waktu) ditentukan oleh KAI, mengingat adanya lalu lintas kereta api baik Solo-Semarang atau ke arah Surabaya,” ujarnya Sabtu (23/7/2022).

Ia menyebut, setelah pemasangan glagar, arus lalu lintas akan difungsikan kembali. Sehingga masyarakat tidak perlu khawatir. Untuk menghindari kemacetan, DPU Bina Marga dan Cipta Karya telah bekerjasama dengan pemangku wilayah setempat, baik Camat, Kapolsek dan Danramil.

“Beberapa hari ini, pengerjaan juga ditinjau langsung oleh Kepala DAOP (Daerah Operasi 4),” imbuhnya.

Adapun, beberapa jalur alternatif dari arah Semarang untuk kendaraan besar dan bermuaran melalui dari Jl Raya Waru menuju Jl Raya Ngaluran tembus ke Jl Raya Candi Sari kemudian ke Jl Raya Mranggen. Sementara untuk kendaraan kecil dan mobil bisa melewati Jl Brumbung, kemudian ke Jl Kembangan tembus ke Jl Taman Sari.

Sementara dari arah Grobogan, kendaraan besar dan bermuatan bisa memanfaatkan Jl Wonosekar, menuju Jl Karangasem dan tembus ke Jl Raya Kangkung. Untuk kendaraan roda dua dan mobil bisa melewati Jl Wonosekar menuju Jl Kali Tengah kemudian ke Jl Raya Kangkung menuju Semarang.

Project Manager FO Ganefo Fanny Zuriansyah menuturkan, progres pengerjaan jembatan telah mencapai 79 persen. Ia menyebut, pekerjaan besar menyisakan pemasangan glagar boks baja.

“Progres 79 persen, rencananya pada akhir September,” ungkapnya menjawab pertanyaan tentang kapan waktu operasional jembatan tersebut.

Terakhir ia menyampaikan, agar masyarakat sekitar bersabar saat melalui akses FO Ganefo. Diharapkan, dengan pekerjaan yang cepat rampung warga bisa segera menggunakan jalan layang tersebut.

Pembangunan FO Ganefo sendiri mendapat atensi khusus dari Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. Pada medio tahun ini, Ganjar secara khusus mengecek jalur tersebut.

Selain meminta untuk menjaga kualitas, Ganjar juga meminta agar pembangunannya memperhatikan lingkungan.

“Bagi masyarakat yang tiap hari melintas jalur ini, tolong sabar. Kita butuh bantuan masyarakat untuk tertib lalulintas, mau antre dan ikuti aturan polisi agar tidak terjadi kemacetan. Mari kita menjaga bareng-bareng, kami akan berusaha kerjakan secepatnya,” tutupnya.

Artikel ini telah tayang di TribunJateng.com dengan judul Foto Foto Pembangunan Jembatan Layang Ganefo Mranggen, Ditarget Rampung Pada Bulan Berikut Ini, https://jateng.tribunnews.com/2022/07/24/foto-foto-pembangunan-jembatan-layang-ganefo-mranggen-ditarget-rampung-pada-bulan-berikut-ini?page=all.
Penulis: hermawan Endra | Editor: rival al manaf

IDUL ADHA 2022 (3)

Penyembelihan Hewan Kurban di RPH Penggaron

Senin (11/7) Kepala Dinas beserta jajaran tim Dinas PU Bina Marga dan Cipta Karya Provinsi Jawa Tengah dibantu oleh tim RPH Penggaron melaksanakan penyembelihan hewan kurban bertempat di RPH Penggaron. Dalam kesempatan ini ada dua hal penting yang menjadi perhatian yaitu pengorbanan dan keikhlasan.
Perayaan Idul Adha merupakan momentum berbagi bagi yang mampu untuk bisa berkurban dan berbagi daging kurban kepada masyarakat kurang mampu terutama yang terdampak covid.
Petugas dari Dinas PU Bina Marga dan Cipta Karya Provinsi Jawa Tengah ikut dikerahkan dalam pemantauan penyembelihan hewan kurban yang dilakukan oleh RPH Penggaron. Pelaksanaan pemotongan hewan kurban berlangsung lancar serta pembagian daging kurban dilakukan secara tertib.

BETONISASI PALIR-KALIANCAR (1)

Betonisasi Jalur Palir-Kaliancar Sempat Terganggu Preman, Ganjar; Pokoknya Kita Singkirkan

SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berharap masyarakat turut serta membantu upaya peningkatan jalan yang dikerjakan Pemrpov Jateng dan Pemkot Semarang. Sebab, Ganjar menerima laporan adanya gangguan preman di pengerjaan betonisasi Jalan Palir-Kaliancar, Semarang.

Pernyataan itu diungkapkan Ganjar usai meninjau bantuan peningkatan ruas jalan Palir-Kaliancar yang telah dibeton dengan menggunakan anggaran bantuan keuangan (Bankeu) sebesar Rp 13 Miliar, Selasa (17/5).

“Jangan ada yang ikut main-main. Masyarakat tolong dong bantu jangan diganggu, jangan dimintai sesuatu, jangan dimintai duit. Pokoknya yang uang preman singkirkan lah semuanya, kita bantu agar masyarakat bisa menikmati infrastruktur yang baik dari duit rakyat dan bisa menjaga semua,” tegasnya.

Terlepas dari itu, Ganjar mengapresiasi kinerja pelaksana proyek yang telah melaksanakan pembangunan jalan dengan baik. Ganjar berharap hasil yang baik ini, akan mendukung transportasi lebih lancar dan memberi kenyamanan bagi masyarakat setempat.

“Mudah-mudahan transportasinya lancar. Tadi saya pastikan tadi bangunannya bagus saya senang maka saya minta untuk dikontrol,” ujarnya.

Pengerjaan betonisasi jalan Palir-Kaliancar tersebut menghabiskan anggaran Rp 13miliar. Ganjar mengatakan, betonisasi akan diteruskan tahun ini untuk perpanjangan jalur tembus sampai ke kawasan BSB Mijen.

“Kalau nggak salah 13 (Miliar), tahun ini kita akan nambah lagi untuk perpanjangan ruas berikutnya karena itu memang jalur tembus sampai ke BSB,” tandasnya.

Sebagai informasi, Betonisasi Jalan Palir – Kaliancar akan dilakukan sepanjang tiga kilometer dan lebar lima meter dengan ketebalan beton 30 sentimeter. Di samping pemerataan infrastruktur, pengerjaan Jalan Palir – Kaliancar itu juga untuk mendukung Semarang Outer Ring Road (SORR).

GANJAR CEK MUDIK JTG 2022 (3)

Ganjar Cek Jalur Mudik Selatan Jateng; Jalannya Bagus, Waspadai Kecelakaan

BANYUMAS – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo tak hanya fokus mengecek persiapan jalur Pantura dan Jalan Tol dalam rangka persiapan mudik lebaran. Jalur lain seperti Jalur Selatan Jateng juga tak luput dari perhatiannya.

Jumat (22/4) usai memimpin Musrenbangwil di Banyumas, Ganjar memantau jalur Selatan yang biasa digunakan mudik saat lebaran. Sejumlah titik dipantau, seperti tanjakan Krumput di Pagelarang dan perempatan Buntu Kabupaten Banyumas. Di dua titik itu, Ganjar memastikan persiapan penanganan mudik sudah dilaksanakan.

“Ya meski banyak pemudik yang akan lewat jalur Pantura dan jalan tol, tapi kita nggak boleh gegabah. Jalur selatan ini tidak boleh dilupakan karena ini juga jalur yang biasa dipakai pemudik,” kata Ganjar.

Apalagi, pemudik tahun ini dipastikan akan membludak. Sebab, ini adalah mudik pertama setelah dua tahun orang tidak boleh mudik lebaran.

“Maka ketika mudik dibuka, saya khawatir banyak yang menggunakan alternatif jalan, apalagi mereka yang menggunakan kendaraan pribadi. Maka yang jalur Selatan di Banyumas ini kita cek, kita siapkan rekayasa lalulintas agar semua lancar,” jelasnya.

Khususnya di beberapa titik termasuk di Buntu itu. Ganjar menyebut, di lokasi itu seringkali terjadi kemacetan cukup panjang. Sehingga, harus dipersiapkan rekayasa agar tidak ada penumpukan kendaraan.

“Di Buntu ini trafficnya biasanya padat, maka harus direkayasa. Dari Dishub Kabupaten biar membantu untuk rekayasa. Selain jalur Selatan ini, masih ada juga jalur Selatan-Selatan yang kemarin dipromosikan Menteri PUPR,” ucapnya.

Secara keseluruhan, jalur Selatan dan Selatan-Selatan kondisinya bagus. Jalan dalam kondisi baik dan pemandangan yang sangat indah.

“Namun harus diantisipasi banyak jalur di daerah ini yang naik turun dan berkelok sehingga rawan kecelakaan. Maka pemudik kalau lewat jalur ini harus hati-hati,” imbuhnya.

Pihaknya sendiri lanjut Ganjar akan terus melakukan pengecekan. Ia memerintahkan untuk jalur rawan kecelakaan dipasang rambu-rambu lalulintas.

“Saya minta dipasang rambu agar pengemudi hati-hati. Termasuk di beberapa daerah yang tanjakan terjal, flyover atau yang rawan lainnya harus dipasang peralatan atau orang agar bisa mengontrol,” tutupnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Tengah, Henggar Budi Anggoro mengatakan, perempatan Buntu Banyumas memang lokasi yang kerap macet. Sebab di lokasi itu, perupakan pertemuan kendaraan dari beberapa jalur.

“Di Jalur Buntu ini kerap macet karena menjadi pertemuan arus dari Jogja mau ke Bandung atau Banyumas mau ke Cilacap. Jadi nanti memang harus ada penjagaan ekstra di sini,” ucapnya.

Henggar menerangkan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Dishub Banyumas terkait pengaturan traffic di lokasi itu. Untuk wilayah yang sepi, maka lampu traffic akan diatur sedemikian rupa.

“Nanti skenarionya yang sepi akan dikurangi lampu hijaunya, kawan-kawan dari kabupaten yang akan mengatur itu. Kami akan koordinasi termasuk penempatan personol dan posko di sini,” katanya.

FO GANEFO SELESAI AGUSTUS (3)

FO Ganefo Direncanakan Selesai Agustus, Ganjar; Kita Siapkan Rekayasa Lalu Lintas Saat Mudik

DEMAK – Gubernur Ganjar Pranowo mulai melakukan pantauan jalur mudik di Jawa Tengah. Sebelum melaksanakan kunjungan kerja ke Grobogan, Ganjar mengecek simpang Pasar Mranggen dan Fly Over Ganefo, Senin (18/4).

Di jalan depan Pasar Mranggen, arus lalu lintas tampak ramai lancar. Titik tersebut, sering terjadi kemacetan karena adanya pasar tumpah yang memadati sepanjang jalan.

Ganjar didampingi Kepala Dinas PU, Bina Marga dan Cipta Karya Jateng Hanung Triyanto dan Kepala Dinas Perhubungan, Henggar Budi Anggoro saat pengecekan. Dari situ, Ganjar lanjut mengecek proyek Fly Over Ganefo.

“Kita pantau daerah yang coba kita mitigasi ya, potensi kemacetan yang cukup tinggi pertama karena keputusan mudik pasti mesti kita ikuti dengan persiapan daerah, terutama mengatur lalu lintasnya. Ini dengan dishub kita sudah mulai ngecek di jalan semarang demak,” kata Ganjar.

Proyek Fly Over Ganefo, kata Ganjar, belum bisa selesai pada lebaran 2022. Masih ada satu bagian yang belum terpasang.

“Ini tinggal satu aja pemasangan bentangan baja yang melintasi kereta dan ini cukup panjang, rasa-rasanya tidak mungkin kita bereskan sebelum lebaran. Sehingga mungkin akan dipasang setelah lebaran agar lebih lancar,” ujarnya.

Target penyelesaian proyek Fly Over Ganefo, lanjut Ganjar, diperkirakan selesai pada Agustus mendatang.

“Target selesai mudah-mudahan agustus, mau dipaskan sama ultah Jateng dan RI kira-kira,” ucap Ganjar.

Ganjar mengatakan, jelang Lebaran 2022 pihaknya mulai menyiapkan jalur-jalur alternatif dan rekayasa lalu lintas. Ganjar juga meminta Dishub Jateng untuk segera mengujicoba jalur alternatif yang ada.

“Kalau kita melihat jelang besok libur lebaran kita mesti buat rekayasa lalu lintas, maka tadi juga dibuatkan jalur alternatif. Tinggal diujicobakan, biar kemudian kita bisa kerjasama dengan pemerintah kabupaten demak termasuk kepolisian,” tandasnya.